BERBAGI

ciungtips.com – Beberapa waktu lalu laptop saya Asus A43s yang sudah hampir 5 tahun dipakai akhirnya tumbang juga, laptop saya mati dan semua indikator pun padam tidak ada tanda-tanda kehidupan. Bingung kan saya, kenapa nih kok bisa mati total seperti ini ?? dan bahkan tidak ada tanda-tanda kehidupan apapun. Akhirnya saya browsing, kira-kira apa sih penyebabnya, dan dari beberapa kali baca-baca ada kemungkinan kerusakan di “Ic powernya”.

Memang sih selama ini laptop saya selalu dipakai non-stop setiap hari lebih dari 8 jam dengan keadaan di charger, nah mungkin itu penyebabnya. Oleh karena tidak memungkinkan untuk dibongkar sendiri, apalagi tidak mempunyai alat yang memadai yang ada malah nanti rusaknya semakin parah. Akhirnya saya bawa ke tempat servis, dan inilah yang menjadi unek-unek saya selanjutnya . Laptop menginap 1 minggu didiagnosa ic power mati dan diganti, tetapi kemudian tukang servis bilang “Hardisk” nya pun perlu diganti. Dan yang bikin jengkel si tekhnisi bilang harga Hardisk 500 GB bisa habis Rp 850ribu-900ribu diluar biaya pasang, Whattttt theee helllllll ??? Karena kebetulan saya tiap hari kerjaan nya online (*saya kan blogger) untuk harga hardisk tau lah kisaran nya tidak semahal itu, lihat di enterkomputer aja cuman 600ribuan plus ongkir.

Jpeg

Akhirnya saya putuskan mau ditarik aja laptop saya dari si tekhnisi ini, saya pikir asal bisa hidup walau tidak bisa booting tidak apa-apa. Untuk urusan ganti hardisk sama install ulang bisa dilakukan sendiri. Tukang servis minta 400ribu untuk penggantian ic yang katanya diganti dan rusak. Oke saya bayar aja sudah karena pada akhirnya ganti “ic” memang butuh alat dan kemampuan maka saya hargain tuh 400 ribu tanpa rewel.

Setelah sampai di rumah dan order hardisk online juga sudah datang, saya pasang tuh di laptop lalu install ulang, Jreengggg laptop saya hidup kembali dengan normal. Tetapi itu hanya untuk 1 jam saja, laptop kembali berulah matiiii tidak bisa charger lalu mati total lagi. Indikator baterai kedap-kedip , kalau sudah mati kadang susah hidup lagi. Batere dicabut dihidupkan dengan charger pun masih saja susah hidup. Menyebalkan….. saya sms lagi tuh sama abang tekhnisi dan bilang kenapa nih cuman kuat 1jam normal terus bermasalah lagi, dia jawab udah bawa lagi aja ke bengkel nya dan di cek lagi. Karena sudah males banget rugi waktu sama biaya akhirnya di biarin saja.

Jpeg

Lah, batin saya bilang kemarin diapain aja ?? katanya di strest test (3 hari lebih itu sob sejak saya nanya sedang di strest test) ?? lha ini mati lagi, 400ribu untuk sesuatu yang kambuh lagi ?? welll…. menyebalkan.

Bagi sobat yang ingin mencari Servis Laptop atau Komputer terpercaya cobalah ikuti tips ini:

  • Cari tekhnisi yang sudah kenal

Kalau sudah kenal biasanya enak ya buat nanya-nanya terus buat harga juga biasanya bisa nego.

  • Cari tekhnisi yang direkomendasikan teman

Nah jika kita tidak mengenal tekhnisi laptop, coba cari dari temen-temen yang pernah servis laptop dan biasanya mereka punya alasan-alasan kenapa harus memilih si tukang servis itu.

  • Pilih Tekhnisi yang punya bengkel Tetap

Nah ini penting juga supaya saat kita butuh untuk mengambil laptop tidak kesulitan, cari tekhnisi yang punya alamat jelas dan permanen. Jika tekhnisinya tidak jelas tempat tinggalnya mending jangan, yang ada laptop kamu tidak pernah kembali lagi.

  • Pilih Tekhnisi yang Mudah diajak Komunikasi

Ini nih penting banget, berkaca pada pengalaman saya yang dapat tekhnisi yang susah diajak komunikasi, sobat harusnya jangan sampe ngalamin ya asli ribett. Pas di-sms nanya kabar laptop saja uring-uringan, padahal saya nanya cuman sederhana aja “laptop saya apa yang rusak, kira-kira habis berapa” dan itu 3 hari setelah di serviskan, bukan tiap hari apalagi tiap jam saya nanya dia udah sewot. Udah tarik aja laptop kamu kalau ketemu tekhnisi seperti ini.

  • Cari Tekhnisi yang Terbuka Soal Harga

Nah ini yang kadang menyebalkan dari seorang tekhnisi, terlebih jika kita awam banget tentang harga-harga sparepart laptop. Berkaca dari kasus saya yang diminta 900ribu untuk hardisk 2.5″ 500 GB padahal harga asli di online store cuman Rp 600ribuan. Nah perbuatanya tersebut sudah cukup untuk meruntuhkan kepercayaan saya sama si tekhnisi. Apalagi ditambah kerjaan nya yang tidak beres dimana keluhan laptop mati masih saja datang maka saya sampai pada kesimpulan si tekhnisi “Tidak Rekomended”.

  • Cari Tekhnisi yang Ramah Staf nya pun Ramah.

Ramah kalau ditanya plus senyum, kadang hal seperti itu aja sudah membuat kesan baik lho. Sayangnya, ada juga tukang servis yang pake orang buat staf di depan buat ngurusin konsumen dateng malah make orang yang judes, ditanya ogah-ogahan. Illfeel lah, sebagai konsumen enggak dihargain?? udah tinggalin aja tempat servis seperti itu.

  • Ikuti Kata Hati

Biasanya nih kalau kita bertemu orang atau ke tempat orang biasanya ada tuh feeling wah ini nyaman, eh ini kurang sreg nah begitupun soal servis laptop. Cari aja yang orang yang bikin nyaman dan bikin kita percaya kalau laptop kita bakal dibenerin. Jangan cari tekhnisi yang baru ketemu sudah bikin illfeel dan gondok udah yang seperti itu tinggalin aja.

Nah semoga saja tipsnya membantu ya, mencari tempat servis laptop yang terbaik memang susah, ketemu nya sama tekhnisi judes tengil berabe di kita, uang habis kerjaan amburadul. Mending kamu konsultasi saja dulu kira-kira habis berapa, kalau kisaran jutaan mending dijual aja laptopnya beli yang baru. Kalau butuh file-file penting yang ada di laptop “Hardisk” jangan ikut dijual, ambil lalu anti kasih casing dibuat jadi hardisk eksternal.

Charvale servizio ciamis, Servis laptop ciamis, Servis Komputer Ciamis,Charvale Servizio Ciamis Penipu, Tidak rekomended

comments