puasa ramadan
puasa ramadan

Jutaan orang di seluruh dunia akan mengamati bulan suci Ramadhan yang sedikit berbeda tahun ini, karena adanya pandemic corona virus. Setiap tahun, seluruh umat muslim berpuasa dari fajar hingga matahari terbenam selama pada bulan Ramadhan secara penuh baik 29 atau 30 hari, sebagai bagian dari ritual pengabdian diri pada kontemplasi dan doa.

Berpuasa adalah kewajiban bagi semua pengikut iman yang dewasa yang dapat dengan aman melakukan puasa tanpa makanan dan minuman. Tetapi ada beberapa pertimbangan dalam hal puasa saat pandemi. Memerangi virus membutuhkan banyak energi, kata ahli imunologi University of Sussex, Dr Jenna Macciochi. Dan periode lama tidak makan atau minum dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Jadi, penting untuk memastikan Anda mendapatkan cukup kalori selama jam makan yang diizinkan, termasuk cukup:

  • makronutrien – karbohidrat, protein dan lemak
  • zat gizi mikro, seperti vitamin C dan zat besi

Dan itu adalah ide yang baik untuk makan berbagai makanan, termasuk banyak sayuran berwarna berbeda, buah-buahan, kacang-kacangan dan umbi-umbian. Baik makan di bawah maupun di atas dapat memengaruhi sistem kekebalan tubuh, sehingga Anda dapat membantu diri sendiri dengan tetap berada dalam “keseimbangan energi”, menurut Dr. Macciochi.

Ada juga beberapa risiko menjadi dehidrasi, karena dapat mempengaruhi lendir yang melapisi saluran udara Anda dan bertindak sebagai penghalang pelindung. Tetapi menjaga aspek kesehatan Anda yang lain dengan mencoba tidur yang cukup dan berolahraga dan menghilangkan stres jika memungkinkan dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Anda berfungsi sebagaimana mestinya.

Lebih sederhana lagi, cara terbaik untuk melindungi kesehatan Anda adalah mencegah paparan virus. Sebagian besar risiko dapat dihindari dengan mencuci tangan dan, bagi mereka yang bisa, tinggal di rumah.

Bagaimana dengan orang dengan kondisi kesehatan tertentu?

Orang yang sakit, termasuk yang menderita Covid-19, dibebaskan dari puasa. Dan tidak dianjurkan untuk orang dengan kondisi jangka panjang tertentu seperti diabetes dengan komplikasi. Kepala bidang perawatan Diabetes UK Daniel Howarth mengatakan keputusan itu “benar-benar refleksi pribadi” tetapi ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat dilakukan oleh orang-orang dengan kondisi yang dikelola dengan baik yang ingin berpuasa, termasuk makan karbohidrat yang melepaskan lebih lambat, seperti roti gandum dan beras, dan pengujian gula darah Anda lebih sering.

Bagaimana dengan petugas kesehatan?

Beberapa ulama telah menerbitkan panduan, mengatakan “staf layanan kesehatan seperti dokter, perawat dan lainnya. diharuskan untuk memberikan perawatan kepada pasien Covid-19, dengan risiko nyata mengalami dehidrasi dan membuat kesalahan klinis karena memakai APD [alat pelindung diri] dan shift panjang” dibebaskan dari puasa.

Bisakah puasa bermanfaat bagi kesehatan Anda?

Meskipun tidak mengonsumsi cukup kalori dalam sehari dapat menurunkan respons kekebalan Anda, efek puasa pada sistem kekebalan tubuh tidak langsung. Sistem kekebalan bukanlah satu hal dengan sakelar hidup / mati. Ini adalah serangkaian mekanisme rumit yang harus dijaga keseimbangannya. Puasa melepaskan hormon stres kortisol, yang dapat menekan beberapa respons imun.

Tetapi ada juga bukti yang bagus dari studi pada tikus bahwa puasa intermiten yang dilakukan selama Ramadhan dapat mempercepat proses regenerasi tubuh, menyebabkan sel-sel tua mati dan digantikan dengan yang baru. Namun, sulit untuk menerjemahkan bukti ini kepada manusia.

Itulah cara berpuasa dengan aman selama pandemic corona virus, jangan lupa untuk selau sertakan niat puasa Ramadhan kalian karena allah. Semoga tahun ini menjadi bulan Ramadhan yang penuh dengan berkah!

Facebook Comments

Artikel sebelumyaIni Dia Tips Ibadah Bulan Ramadhan Supaya Tubuh Tetap Sehat
Artikel berikutnyaResep dan Langkah Cara Membuat Rendang Asli Minang
Hallo, saya adalah ciung. Seorang yang suka dengan dunia internet dan blogging. Selamat datang di blog saya, dan semoga artikel yang ada di blog ini bermanfaat bagi pembaca.